Home » Opini » Peran Tokoh Agama di Ajang Pilkada ! Oleh: Taufik Bilfaqih

Peran Tokoh Agama di Ajang Pilkada ! Oleh: Taufik Bilfaqih

Manado | Aroma pemilihan kepala daerah (pilkada) serentak tahun 2020, baik pemilihan walikota maupun gubernur, mulai menyengat. Meski tahapan masih pada proses sosialisasi aturan main oleh penyelenggara, baik Komisi Pemilihan Umum (KPU) maupun Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu), desas desus pencalonan semakin hari terlihat kencang mengalir. Beberapa spekulasi yang menggambarkan sosok ini berpasangan dengan itu terus terumbar. Baik di warung kopi, terminal, pasar hingga di jagat maya.

Tak terkecuali, hari-hari besar keagamaan pun dihiasi dengan gembar-gembor informasi pilkada. Bahkan para tokoh agama mulai dilirik atau juga ikut berperan agar mendapat lirikan dari kandidat-kandidat yang sedari awal bertebaran. Meski, hingga saat ini, belum bisa dipastikan apakah nama-nama yang akan bertarung pada pilkada nanti, dimana mereka telah memajang wajah di ruas-ruas kota, akan terpilih sebagai calon tetap. Baik dari jalur independen maupun melalui partai politik sebagai peserta pemilu.

Pada dasarnya, ajang kontestasi 5 tahunan ini akan menjadi momen berharga bagi pemuka agama. Mereka punya power untuk memengaruhi publik (umat/jamaat) dalam menentukan pilihan. Bahkan, mereka memiliki peran strategis dalam rangka mengarahkan massa untuk menjaga kualitas pemilu atau sebaliknya, menghancurkan alias mengacaukan. Singkatnya, tokoh agama punya “ayat” jitu di ajang pilkada.

Di Manado, meski masyarakatnya begitu terbuka, kebanyakan sangat “religius”. Masih kental dengan penghormatan kepada pemuka agama, baik pendeta maupun sebutan lain pada agama-agama yang ada. Ketokohan pemuka agama sering mengalahkan posisi elit politik. Jika toh ada figur politisi yang disanjung, ujung-ujungnya ia berafiliasi dengan para pemuka agama yang mengarahkan pilihan politiknya kepada Sang Politisi. Dengan kata lain, ketokohan seseorang harus ditempeli oleh figur agamawan. Jika tidak, maka secara perlahan akan mengalami penyusutan popularitas.

Kenyataan ini, sebut saja tidak hanya terjadi di Manado. Hampir semua daerah mengalami hal yang sama. Namun, ada hal yang penting dibahas terhadap penokohan agamawan, apalagi di ajang pilkada, di Kota Manado. Berikut beberapa diantaranya;

  1. Menjadi Tim Doa. Ini unik. Ternyata, berkaca dari pilkada sebelumnya, atau diajang pemilu 2019 baru-baru ini. Tidak sedikit pemuka agama yang masuk dalam sebuah tim pemenangan khusus bagian pen-doa. Ini menandakan, betapa para kandidat masih meyakini bahwa kekuatan non-teknis dibutuhkan dalam kerja-kerja meraup suara.
  2. Menjadi juru kampanye. Di rumah-rumah ibadah, tempat kegiatan keagamaan dan atau pada pagelaran tahapan kampanye itu sendiri, tidak sedikit para pembawa risalah ketuhanan itu langsung menjadi juru kampanye. Mereka dengan lantang berseru agar rakyat memilih calon yang diusung. Bahkan, sesekali, dalam kampanye mereka, mengutip firman-firman Tuhan untuk meyakinkan bahwa calon mereka adalah pantas dipilih.
  3. Mediator. Tokoh agama, biasanya berafiliasi dengan tokoh-tokoh lainnya. Sehingga jasa mereka juga dipakai untuk mempertemukan Sang Kandidat dengan publik figur lain untuk meraup dukungan.

Selain ketiga hal yang mencolok itu, tentu masih banyak lagi peran mereka di ajang pilkada, yang kaitannya dalam dukung mendukung. Oleh karena itu, keberadaan tokoh agama harus dimanfaatkan sebaik mungkin oleh semua pihak. Karena, mereka memiliki basis masa, faith-full followers, serta perangkat pendukung lainnya.

Menyadari bahwa peranan tokoh agama sangatlah penting, maka, sebelum “ditempeli” para kandidat, penting kiranya keberadaan mereka untuk “ditarik” oleh penyelenggara pilkada, KPU & Bawaslu, untuk memberikan edukasi regulasi serta informasi tentang kepemiluan dan serba serbinya. Agar, pesan utama pagelaran pilkada ini bisa menohok untuk masuk ke batin rakyat sebagai penganut agama.

Pemanfaatan tokoh agama oleh para kandidat, baik sebagai tim doa, juru kampanye hingga mediator harus lebih awal “direkrut” Bawaslu, misalnya, agar kuasa mengajak publik untuk senantiasa menjaga kualitas pilkada. Dari doa mereka, melahirkan keberkatan dan kebaikan. Dari kampanye mereka, terlontar pesan perdamaian dan kedewasaan dan dari gerakan mediasi mereka telahirlah kesepakatan positif yang menjunjung tinggi sportivitas. Artinya, tokoh agama, meski ia berafiliasi dengan kandidat, harus terus menerus melakukan tindakan yang positif bagi proses tahapan pilkada.

Tokoh agama adalah (harus menjadi) tauladan. Kita butuh mereka untuk mengawal proses demokrasi di ajang pilkada. Kita harus mengajak mereka terlibat dalam menjaga semangat sportivitas. Menjunjung tinggi nilai-nilai persaudaraan. Sehingga selama prosesi pilkada, semua kalangan mendapat pencerahan. Sebaliknya, jika para tokoh justru menjadi benalu, maka ramai-ramai Kita menjauh meski dari mulutnya keluar ayat-ayat suci sekalipun.

Kita butuh kesejukan, dan gamawan paling tahu hal itu.

GBU … #SalamAwas #JangKoreManado

Taufik Bilfaqih, Anggota Bawaslu Kota Manado

About Bawaslu Manado

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *